Desa Binaan FK Ubaya Raih Prestasi Nasional

Desa Mojokembang, Kecamatan Pacet, Mojokerto mendapat penghargaan sebagai Pelaksanaan Desa Binaan Terbaik Seluruh Indonesia. Desa ini merupakan desa binaan Fakultas Kedokteran (FK Ubaya). Atas pencapaian ini, BEM FK Ubaya mendapat pengakuan melakukan program terbaik dari Ikatan Senat Mahasiswa Kedokteran Indonesia (ISMKI).

Wakil Dekan I FK Ubaya, dr. Risma Ikawaty, Ph.D., mengatakan ada beberapa bentuk pembinaan yang diberikan kepada masyarakat di desa ini. Salah satunya adalah melakukan sosialisasi serta pengajaran tentang kesehatan gigi, mata, dan mulut serta pembagian makanan bergizi kepada siswa SD Negeri Mojokembang. “Selain itu, kami juga melakukan screening, pemeriksaan, dan konsultasi kesehatan bagi warga sekitar desa,” imbuhnya.

Tak hanya itu, tim FK Ubaya juga melakukan pembinaan terkait pengelolaan sampah organik dan anorganik untuk warga desa. Lalu dilanjutkan dengan pemanfaatan sampah anorganik menjadi barang recycle berbentuk kerajinan dan peningkatan nilai jual sampah organik menjadi pupuk yang diproduksi warga desa sendiri. Ada pula pembangunan TPS (Tempat Penampungan Sementara) untuk meningkatkan kebersihan lingkungan.

Dr. Ika, sapaan akrabnya, berharap pencapaian ini dapat menjadi motivasi dan pemicu bagi mahasiswa untuk lebih aktif terlibat dalam kegiatan desa binaan ini. “Mengingat mahasiswa memperoleh pengalaman belajar yang dapat diimplementasikan langsung kepada masyarakat. Selain itu bisa mengasah keterampilan soft skill, meningkatkan kemampuan berkomunikasi, berempati, dan berpikir secara kritis,” pungkasnya.

Hingga saat ini, FK Ubaya sudah membina dua desa di Kabupaten Mojokerto. Proyek kedepannya, mereka akan melakukan pemecahan permasalahan kesehatan warga desa melalui pendekatan biopsikososial. Selain itu, membantu desa dalam menangani masalah stunting, serta membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pengelolaan hasil bumi.

Sumber : Times Indonesia

Gizi Untuk Cegah Stunting

Seiring dengan peringatan Hari Gizi Nasional 2024, Mahasiswa dari Fakultas Kedokteran Universitas Surabaya (Ubaya) telah meluncurkan inisiatif kreatif untuk mengampanyekan pencegahan stunting melalui makanan bergizi, khususnya untuk anak usia dini. Melalui seni kulinernya, yang mereka sebut “food art,” para mahasiswa berusaha meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya gizi dalam pertumbuhan anak.

Stunting, masalah kurang gizi kronis, telah menjadi tantangan serius di Indonesia. Sebuah laporan dari Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Kedokteran (BEM FK Ubaya), Moh. Sultan Takdir Alisyabana, mencatat bahwa pada tahun 2023, sekitar 21,6 persen anak Indonesia mengalami stunting. Angka ini menempatkan Indonesia sebagai peringkat terbanyak ke-5 di Asia dan ke-27 di dunia.

“Sebagai mahasiswa yang belajar ilmu kedokteran, kami memiliki tanggung jawab untuk berkontribusi memberikan edukasi tentang pencegahan stunting. Dimulai dengan sosialisasi makanan bergizi untuk anak usia di bawah lima tahun melalui food art. Bahan makanannya pun mudah didapatkan,” jelas Sultan, Rabu (24/1/2024) di Taman Penitipan Anak (TPA) Rumah Ceria Fakultas Psikologi Ubaya, Kampus Ubaya Tenggilis.

Konsep food art dipilih agar menarik perhatian dan meningkatkan nafsu makan anak. Food art terdiri dari ragam makanan dengan gizi seimbang untuk mencegah stunting, seperti karbohidrat, lauk pauk, sayuran, serta buah-buahan.

Komposisinya adalah 35 persen karbohidrat, 35 persen sayuran, 15 persen protein hewani atau nabati, serta 15 persen buah-buahan. Karbohidrat yang dipilih adalah nasi dan roti yang biasa dikonsumsi. Untuk lauk pauk terdiri dari protein hewani seperti daging sapi dan telur. Semua bahan makanan itu dihias dengan sayur-sayuran dan buah-buahan yang biasa dikonsumsi anak-anak. Selain itu, pada makanan tersebut juga ditambahkan susu untuk melengkapi nutrisi. Food art dibagikan kepada 35 anak-anak Sanggar Kreativitas dan Tempat Penitipan Anak Rumah Ceria dibawah naungan Pusat Konsultasi Layanan Psikologi Fakultas Psikologi Ubaya.

Pada kegiatan ini juga ada pemberian edukasi pencegahan stunting kepada orang tua oleh dosen FK Ubaya sekaligus dokter spesialis anak, dr. Agus Cahyono, Sp.A. “Dengan kegiatan ini, harapannya kami bisa memberikan pengetahuan dan wawasan tentang pencegahan stunting.

source

FK Ubaya Kenalkan Ilmu Kedokteran Dalam Kompetesi Acromion 2023

Cara unik memperkenalkan ilmu kedokteran dilakukan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Surabaya (FK Ubaya). Mereka mengadakan lomba Academic Rally of Medical Competition (ACROMION) 2023. Kompetisi ini diikuti oleh perwakilan sekolah SMA se-Jawa Timur dan diselenggarakan pada Sabtu, 8 Juli 2023 bertempat di Ruang Serbaguna Fakultas Kedokteran lantai 6, Kampus Ubaya Tenggilis, Surabaya.

Acromion merupakan kompetisi rally games yang diadakan oleh Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FK Ubaya. Kompetisi ini mengujikan pengetahuan siswa-siswi SMA tentang mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) dan ilmu kedokteran dasar.

Ketua Acara Acromion 2023, Angela Sonya Efrat mengatakan, kegiatan ini tidak hanya bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan mereka soal kedokteran dasar, namun sekaligus memperkenalkan FK Ubaya. “Kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan eksistensi Fakultas Kedokteran Ubaya dan meningkatkan daya saing serta menggali potensi dalam diri peserta,” ungkapnya.

Angela juga menerangkan, tahun ini Acromion mengusung tema ‘Solve the Puzzle and Take the Magic in It’. Tema ini diambil karena sesuai dengan mekanisme lomba yang dilakukan, yakni memecahkan jawaban dari setiap soal yang tersedia.

“Kami ingin mereka melakukan ‘magic’ dengan segala ilmu pengetahuan serta wawasan mereka yang dituangkan dalam jawaban-jawaban,” jelasnya.

Rally games dilakukan para peserta secara tim yang terdiri dari tiga orang. Perwakilan tiap sekolah saling memperebutkan skor dengan menjawab soal-soal biologi, kimia, fisika, serta ilmu kedokteran dasar.

Lomba ini berhasil dimenangkan oleh SMA Kristen Petra 1 Surabaya. Kemudian disusul SMA Katolik St. Louis 1 Surabaya sebagai runner-up dan SMA Negeri 1 Taman Sidoarjo sebagai peringkat ketiga.

sumber

Mahasiswa FK Ubaya Kampanye Stop Konsumsi Gula Berlebih

Belasan mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Surabaya (FK Ubaya) melakukan kampanye “Stop Konsumsi Gula Berlebih” dalam rangka memperingati Hari Diabetes Sedunia, di Jalan Tunjungan Surabaya, Minggu (13/11/2022).

Vera Novalita Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FK Ubaya mengatakan, kegiatan itu diadakan untuk memberi edukasi kepada masyarakat.

Merujuk data International Diabetes Federation (IDF), Indonesia menempati urutan kelima sebagai negara dengan jumlah penderita diabetes terbanyak, yaitu 19,5 juta orang.

“Jadi, untuk memberi tahu masyarakat agar lebih memperhatikan makanan manis yang berlebih, terus apa risikonya? Mungkin banyak yang belum tahu diabetes itu apa? Gejalanya seperti apa? Padahal itu merupakan penyakit yang silent killer, karena bisa saja kita tidak menyadari kalau terkena diabetes,” ucapnya.

Pada kesempatan itu, Vera menyebut diabetes merupakan penyakit yang tidak mengenal usia, dan bisa menyerang siapa saja. Baik oran tua, dewasa, maupun anak-anak.

“Bisa kena di semua usia, oleh karena itu harus menjaga pola hidup sehat,” ucapnya.

Dia juga menjelaskan ada dua tipe penyakit diabetes, yaitu tipe satu dan tipe dua.

“Tipe satu itu berdasarkan keturunan, jadi bisa dari orang tua atau genetik. Kemudian tipe dua dari pola hidup yang kurang sehat,” jelasnya.

Kampanye yang dilakukan oleh FK Ubaya, sambung Vera, bukan untuk melarang masyarakat menyantap makanan atau minuman manis. Tapi, ajakan untuk mengurangi saja.

“Masyarakat bisa menyantap buah, sayur, menghindari rokok, dan melakukan olahraga rutin, misal per hari 30 menit,” imbuhnya.

Dalam kampanye itu, juga dilakukan bagi-bagi air mineral secara gratis, sebagai contoh mengurangi minuman yang mengandung gula.

Kegiatan yang diadakan bersamaan dengan car free day (CFD) di Jalan Tunjungan juga menampilkan berbagai kostum yang dibentuk menyerupai makanan dan minuman manis, seperti pop corn, kue, dan juga aneka es.

“Untuk menarik perhatian masyarakat, agar masyarakat ingin mencari tahu. Jadi, menurut saya ini langkah yang pas untuk memberi informasi mengenai diabetes,” ucapnya.

Vera berharap melalui agenda itu masyarakat dapat lebih aware dan perhatian terhadap ancaman penyakit diabetes, serta bisa mencegah sejak dini.

sumber